Berita Utama

LAYANAN KOMPREHENSIF BERKESINAMBUNGAN / HIV / IMS


LAYANAN KOMPREHENSIF BERKESINAMBUNGAN / HIV / IMS

hiv-aids-16-638

Yang dimaksud dengan layanan komprehensif adalah upaya yang meliputi upaya promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif yang mencakup semua bentuk layanan HIV dan IMS, seperti kegiatan KIE pengetahuan komprehensif, promosi penggunaan kondom, pengendalian faktor risiko, layanan Konseling dan Tes HIV (KTS dan KTIP), Perawatan, Dukungan, dan Pengobatan (PDP), Pencegahan Penularandari Ibu ke Anak (PPIA), Pengurangan Dampak Buruk NAPZA (LASS, PTRM, PTRB), layanan IMS, Pencegahan penularan melalui darah donor dan produk darah lainnya, serta kegiatan monitoring dan evaluasi serta surveilan epidemiologi di Puskesmas Rujukan dan Non‐Rujukan termasuk fasilitas kesehatan lainnya dan Rumah Sakit RujukanKabupaten/Kota.

Yang dimaksud dengan layanan yang berkesinambungan adalah pemberian layanan HIV & IMS secara paripurna, yaitu sejak dari rumah atau komunitas, ke fasilitas layanan kesehatan seperti puskesmas, klinik dan rumah sakit dan kembali ke rumah atau komunitas; juga selama perjalanan infeksi HIV (semenjak belum terinfeksi sampai stadium terminal). Kegiatan ini harus melibatkan seluruh pihak terkait, baik pemerintah, swasta, maupun masyarakat (kader, LSM, kelompok dampingan sebaya, ODHA, keluarga, PKK, tokoh adat, tokoh agama dan tokoh masyarakat serta organisasi/kelompok yang ada di masyarakat).
Layanan komprehensif dan berkesinambungan juga memberikan dukungan baik aspek manajerial, medis, psikologis maupun sosial ODHA selama perawatan dan pengobatan untuk mengurangi atau menyelesaikan permasalahan yang dihadapinya.
Puskesmas Rujukan (puskesmas terpilih yang memiliki sarana dan tenaga tertetu sesuai dengan standar yang ditetapkan) dan Rumah Sakit Rujukan perlu didukung oleh ketersediaan pemeriksaan laboratorium di samping adanya pusat rujukan laboratorium di kabupaten/kota (Labkesda) untuk pemeriksaan CD4 dan pusat rujukan laboratorium diprovinsi (BLK/fasilitas kesehatan lainnya), untuk akses pemeriksaan viral load.

 

Komunikasi, Informasi dan Edukasi bagi  Masyarakat

Dalam mencegah dan mengendalikan HIV &IMS, KIE melekat pada setiap layanan yang ada. Tujuannya adalah meningkatkan pengetahuan, kesadaran dan kemampuan masyarakat pada umumnya dan populasi kunci pada khususnya tentang risiko penularan HIV, pencegahan, pengobatan dan akses layanan.

Konseling dan Tes HIV (KT HIV):

Layanan KT HIV sering kali menjadi pintu masuk ke LKB. Layanan KT HIV dapat berupa Konseling dan Tes HIV Sukarela (KTS) atau Konseling dan tes HIV atas inisiasi petugas kesehatan (KTIP). Demikian pula dengan diagnosis dan tes terkait dengan TB dan pasien rawat inap. Pengalaman yang baik dari pasien pada layanan tersebut akan mempengaruhi kesinambungan dalam memanfaatkan
LKB. Pemberian konseling pra‐tes dan pasca‐tes merupakan kesempatan baik baik klien untuk mendapatkan pengetahuan tentang layanan yang tersedia dalam LKB dan siap untuk memanfaatkannya. Layanan KT HIV dapat diintegrasikan ke dalam layanan perawatan, pengobatan dan pencegahan yang ada atau dapat diselenggarakan secara mandiri di tempat lain seperti misalnya diselenggarakan oleh LSM yang terhubung dengan layanan PDP.

Pencegahan infeksi HIV

Pencegahan HIV Melalui Transmisi Seksual (PMTS)

Penularan melalui jalur seksual merupakan salah satu pendorong epidemi HIV di Indonesia. Selain itu, IMS sendiri akan meningkatkan risiko penularan HIV. Untuk itu dijalankanlah program pencegahan berbasis kabupaten/kota untuk mengendalikan penularan HIV melalui transmisi seksual, yang terdiri dari 4 komponen, yaitu:

  1. Peningkatan peran positif pemangku kepentingan lokal untuk lingkungan yang kondusif
  2. Komunikasi perubahan perilaku yang berazaskan pemberdayaan
  3. Jaminan ketersediaan dan akses kondom dan pelicin
  4. Manajemen IMS yang komprehensif

Pelaksanaan program ini dilakukan secara bersama‐sama antara KPA, LSM, dan Dinkes setempat, melalui Pokja PMTS, dengan pembagian tanggung jawab sesuai bidang keahlian dan kewenangan masing‐masing.
Di kabupaten/kota, program ini menyasar seluruh populasi kunci di wilayah tersebut (total coverage), dengan tujuan umum menurunkan prevalensi IMS di kabupaten/kota tersebut, melalui pemakaian kondom konsisten dan penapisan rutin, diagnosis dini serta pengobatan IMS yang tepat.

Layanan Pencegahan Infeksi HIV dan Kesehatan Reproduksi bagi pasangan diskordan

Kerangka kerja LKB mampu mendorong pencegahan infeksi HIV diantara ODHA dengan pasangan diskordannya melalui konseling. LKB juga menawarkan informasi tentang cara meminimalkan risiko transmisi kepada pasangan dan bayi. LKB menjamin adanya layanan tersebut dan melaksanakan rujukan efektif antara layanan PDP dengan KB dan kesehatan reproduksi.

Pengurangan Dampak Buruk bagi Populasi Kunci

Fokus LKB di fasyankes terutama pada perawatan, dukungan dan pengobatan HIV, oleh karena itu sangat dibutuhkan untuk terhubung dengan layanan pencegahan bagi populasi kunci yang meliputi Penasun, PS, LSL, pengungsi, remaja. Beberapa layanan dapat diberikan melalui lokasi LKB, sedang sebagian lainya diakses melalui jalur rujukan.

Perangkat utama dalam layanan pencegahan untuk kelompok tersebut meliputi:

  1. Distribusi kondom dan pelicinnya serta konseling untuk mengurangi pasangan seksual
  2. Konseling pengurangan dampak buruk, penggantian atau distribusi alat suntik steril (LASS)
  3. Terhubung dengan berbagai layanan terapi dan rehabilitasi yang meliputi detoksifikasi, rawat jalan, rawat inap jangka pendek, rawat inap jangka panjang, dan rumatan (seperti Institusi Penerima Wajib Lapor (IPWL) yang merupakan salah satu pintu dalam mengakses terapi rehabilitasi, Program Terapi Rumatan Metadon (PTRM), terapi rumatan buprenorfin).
  4. Penjangkauan sebaya dan komunikasi perubahan perilaku.

Pengobatan dan diagnosis IMS merupakan kegiatan pencegahan HIV yang tidak kalah pentingnya dan memberi kesempatan untuk kontak dengan kelompok berisiko agar kegiatan pencegahan dapat dilaksanakan secara efektif. Rujukan kelompok populasi kunci ke layanan KT HIV merupakan kesempatan untuk identifikasi HIV dan melibatkan mereka ke dalam LKB secara lebih dini.

Pencegahan Penularan dari Ibu ke Anaknya (PPIA)

Layanan PPIA diselenggarakan di layanan KIA dan ditawarkan kepada semua ibu hamil, tanpa memandang faktor risiko yang disandangnya, dan masuk dalam mata rantai LKB. Di dalam LKB harus dipastikan bahwa layanan PPIA terintegrasi pada layanan rutin KIA terutama pemeriksaan ibu hamil untuk memaksimalkan cakupan. Jejaring layanan KT HIV dengan klinik rawat jalan penting untuk dibangun. Perlu juga jejaring rujukan bagi ibu HIV (+) dan anak yang dilahirkannya ke layanan di komunitas untuk dukungan dalam hal pemberian makanan bayi dengan benar, terapi profilaksis kotrimoksasol bagi
bayi, kepatuhan minum obat ARV baik bagi ibu maupun bayinya sebagai pengobatan atau profilaksis, dan dukungan lanjutan bagi ibu HIV (+) dan juga dalam mengakses diagnosis HIV dini bagi bayinya.